Welcome to my blog! :D

Thursday, 11 September 2014

Lestarilah Jamu Indonesia



Indonesia, seperti yang saya tahu, bahkan mungkin masyarakat dunia pun paham, bahwa Negara yang satu ini, negara kita, kaya akan keanekaragaman hayati. Di antara keanekaragaman hayati tersebut, banyak tanaman herbal (berkhasiat mengobati) yang tumbuh di tanah subur ini. Bahkan, masih banyak tanaman-tanaman yang sesungguhkan punya potensi sebagai obat belum ter-expose oleh masyarakat, bahkan ilmuwan. Menurut wacana yang pernah saya baca (Khoirul & Arifah: 2010), ada sekitar 30.000 jenis tumbuhan obat yang tumbuh di Indonesia.
Tumbuhan-tumbuhan yang bersifat mengobati tersebut, biasanya dikenal masyarakat Indonesia dengan sebutan “jamu”, atau sekarang lagi nge-trend­-nya dengan sebutan “herbal”. Menurut pandangan saya, sekarang memang lagi zaman-zamannya berobat dengan “pengobatan alternatif” melalui tanaman herbal sebab pandangan masyarakat yang sudah mulai paham bahwa obat herbal alias jamu lebih aman (tidak berefek samping) pada tubuh karena memang tubuh kita ini istilahnya bersifat  organic, dan jika diobati dengan jamu yang bersifat organic pula maka akan berbeda efeknya jika tubuh kita diobati dengan bahan kimia. Selain itu banyak pula dokter pada zaman sekarang ini yang menganjurkan pasiennya untuk berobat alternatif.
Masyarakat berpikir bahwa jamu itu hanya yang pahit-pahit, butuh penyeduhan dalam penyajian, dan tambahan madu atau permen untuk mengurahi pahitnya. Namun sebenarnya bukan, jamu sebenarnya, seperti yang saya sebut di atas, segala tumbuhan yang bersifat mengobati, jadi misalnya seperti yang pernah saya baca di laman IPB, buah markisa ternyata berpotensi merilekskan syaraf, berarti dapat dikatakan markisa itu adalah jamu. Jadi jamu bukan melulu seperti obat tradisional yang membosankan, tidak cocok dengan penyakit orang modern, dan dipandang sebelah mata serta ditakuti anak-anak. Malahan, bisa dijadikan olahan yang menarik sehingga setidaknya jamu Indonesia bisa dikonsumsi oleh masyarakatnya sendiri dan lestari.
Fakta yang dikemukakan oleh IPB biofarmaka dalam lamannya tentang markisa yang saya paparkan sebelumnya memang saya rasakan kebenarannya. Rasanya yang asam, apalagi saat bijinya ikut dikunyah, maka akan keluar sensasi asam yang luar biasa, mampu membuat saya merasa entah mengapa, sensasi senang seketika, mungkin itu yang dimaksud merilekskan syaraf. Jadi, bisa dikatakan markisa merupakan jamu untuk pereda “galau”. Dalam jurnal IPB (H.S. Darusman, dkk, 2012) dikemukakan bahwa buah kepel (Stelechocarpus burahol), ternyata mampu menjadi “oral deodorant”. Yang paling bagus digunakan untuk oral deodorant ini adalah bagian pulp dari buah kepel itu sendiri. Ada lagi khasiat cabe rawit yang ternyata mampu melegakan hidung yang tersumbat. Begitu banyak tumbuhan yang menurut pandangan masyarakat tidak memiliki potensi menyembuhkan ternyata mampu menjadi obat sehari-hari. Tak diragukan bahwa tanaman yang berpotensi menjadi tanaman jamu di Indonesia ini berlimpah dan perlu untuk diteliti lagi dan dilestarikan, setidaknya dipekarangan rumah yang relatif mudah merawatnya.
Untuk jamu sendiri memang proses penyembuhannya butuh waktu lebih lama (perlahan) ketimbang obat kimia, namun penyembuhannya bersifat memperbaiki bagian yang terluka dan menyeluruh. Beda dengan bahan kimia yang memang waktu penyembuhannya lebih cepat namun belum tentu cocok dengan tubuh kita yang memang bersifat organic seperti yang saya paprkan sebelumnya. Jadi, dikatakan jamu lebih unggul pada segi keamanan untuk tubuh ketimbang obat modern berbahan dasar kimia.
Untuk membudayakan jamu menjadi obat bagi mayarakat, cara penyajian jamu itu sendiri perlu diperhatikan dan dibuat semenarik mungkin. Perlu dikemas sedemikian rupa agar masyarakat tertarik untuk mengkonsumsinya. Misalnya mungkin yang awalnya tumbuhan herbal hanya disajikan dalam bentuk simplisia (tumbuhan dalam bentuk kering) yang harus diseduh dahulu untuk menikmati khasiatnya, maka tumbuhan-tumbuhan herbal tersebut bisa dikemas dalam bentuk pil, sehingga lebih meyakinkan dan mengkonsumsinya pun simpel. Mungkin juga dijadikan bubuk/serbuk lalu dibuat tambahan dalam makanan, atau mungkin didirikan kedai jamu yang menyajikan jamu dalam menu-menu menarik seperti ice cream temulawak, roti rasa markisa, dan sebagainya. Sehingga, akhirnya masyarakat dapat menikmati jamu dengan senikmat-nikmatnya dengan lidah mereka dan tubuhnya pun ikut menikmati khasiatnya. Selain itu, jamu Indonesia akan lestari dan terkenal di tanah sendiri bahkan bisa lebih mendunia. LESTARILAH JAMU INDONESIA!

Daftar Pustaka

H.S. Darusman, M. Rahminiwati, S. Sadiah, I. Batubara, L.K. Darusman, and T. Mitsunaga. 2012. Indonesian Kepel Fruit (Stelechocarpus burahol) as Oral Deodorant. Journal of Medicinal Plant.6 (2): 180-188.

Khoirul, M Teguh & Arifah Fa. 2010. Sapu Bersih Semua Penyakit dengan Ramuan Tradisional. Yogyakarta: Citra Media

2 comments:

  1. gambar bersumber dari laman blog.sidpicky.com/tag/indonesia/

    ReplyDelete
  2. kunjungan ke dua.....
    manfaat banget website/Blog nya.....
    keep posting yang positif gan/sist..
    ijin lihat-lihat blog/website nya ya.....

    jangan lupa kunjungi website nya ya :)

    Perumahan di Bekasi
    Daftar rumah Murah Tambun-Bekasi tahun

    ReplyDelete